Perilaku Organisasi – Organizational Behaviour – Foundation of group behavior #6

Group

Adalah dua atau lebih individu yang berinteraksi dan berindependen, ada saling ketergantungan  dan sama-sama mencapai tujuan mereka.

Group di bagi menjadi :

  1.   1.   Formal group

Dimana group yang desain pekerjaannya berdasarkan struktur organisasi. Dapat dikatakan formal group selama ada struktur, aturan, hak dan kewajiban.

Contoh :

–          Di dalam gereja, memiliki pengurus-pengurus gereja yang mengatur kegiatan-kegiatan keagamaan dan mereka bekerja sesuai dengan jabatan yang memiliki kewajiban untuk melaksanakan tugas yang harus dikerjakan.

–          Di dalam partai politik, ada yang mempunyai hak untuk membuat keputusan dan ada orang yang menjalankan keputusan tersebut.

  1. Command Group

Kelompok yang ditentukan oleh bagan organisasi, melaksanakan tugas-tugas yang rutin dan melaporkan secara langsung kepada manager.

Contoh : seorang administratif yang melakukan secara rutin dan melaporkan kerjaannya kepada kepala bagian administrasi.

  1. Task group

Dimana di dalam kelompok memiliki individu-individu yang berasal dari berbagai jurusan/bidang yang berbeda yang mengerjakan tugas bersama atau mencapai tujuan bersama.

Contoh : anggota BEM Uk Petra yang didalamnya berasal dari jurusan yang berbeda-beda,menjalankan program-programnya untuk melatih softskill mahasiswa.

  1.    2.  Informal Group

Dimana group yang tidak memiliki struktur, aturan, hak dan kewajiban, melainkan terbentuk karena adanya kesepakatan.

Contoh : pertemuan makan malam bersama.

  1. Interest Group

Kelompok yang terbentuk karena adanya suatu minat (kelompok peminat) dan bekerja sama untuk mencapai tujuan masing-masing individu.

Contoh : komunitas fotografi, karena minatnya suka membidik gambar baik orang maupun pemandangan tapi hal itu merupakan kepuasan tersendiri bagi mereka.

  1. Friendship Group

Kelompok yang terbentuk karena individu-individu di dalamnya saling bertukar informasi dan sebagainya dengan yang lain berdasarkan kecenderungan karakteristik yang sama baik dari nama, asal, fisik dan lainnya atau kelompok berkumpul bersama.

Contoh : kelompok para model baik foto majalah atau model catwalk.

Beberapa alasan individu-individu bergabung di dalam group :

–          Keamanan (fisik maupun psikis)

Contoh : Ketika pergi,seseorang lebih merasa aman ketika pergi dengan teman-temanya daripada sendirian.

–          Status

Contoh : anak polisi, karena memiliki status anak polisi banyak yang tidak ingin terlibat masalah dengan mereka karena orang tuanya seorang polisi.

–          Penghargaan

Contoh : seorang anak berkumpul dengan kumpulan anak-anak berprestasi sehingga anak itu bisa ikut berprestasi dan mendapat penghargaan.

–          Kekuatan

Contoh : ketika sebuah kelompok sedang berjalan di koridor sekolah,kelompok itu terlihat lebih kuat dibandingkan jika anak itu berjalan asing-masing sendiri-sendiri

–          Pencapaian tujuan

Contoh : seorang mahasiswa yang masuk sebuah organisasi dengan tujuan untuk mencari banyak teman.

Tahap dari perkembangan grup :

  1. Forming adalah pembentukan kelompok dengan menggabungnya beberapa orang karena adanya suatu tujuan.

Contoh : mahasiswa yang mengikuti seminar suatu unit kegiatan mahasiswa berada di dalam satu kelas dan saling tidak mengenal tetapi karena ada diskusi mengenai suatu pembahasan sehingga mereka saling bertanya jawab dan disitulahterjadi interaksi sehingga mereka menjadi suatu kelompok.

  1. Storming adalah proses dimana setelah terbentuknya kelompok akan mulai muncul konflik dan menyebabkan adanya pengelompokkan di dalam kelompok tersebut , karena ternyata dalam mencapai tujuan bersama tidaklah mulus dan sering terjadi perbedaan pandang dan perbedaan cara mencapai tujuan.

Contoh : ketika dalam kelompok saat pembuatan baju kelompok ada salah satu orang yang menyukai warna biru sebagai baju kelompok dan ada yang mendukungnya sedangkan di sisi lain ada yang menyukai warna coklat dan ada yang mendukungnya, ada pun yang berada dalam posisi tengah.

  1. Norming, Dibuatnya norma dan aturan untuk mencapai tujuan bersama.

Contoh : pembagian manager tiap divisi di dalam suatu perusahaan.

  1. Performing adalah tahap dimana setelah norma dan aturan terbentuk, seluruh anggota menampilkan performanya dalam bekerja secara optimal.

Contoh : seorang administrasi melaporkan hasil kerja ke manajer administrasi.

  1. Adjourning adalah tahap dimana anggota di dalam kelompok mengajukan gagasan baru atau dapat membentuk kelompok lagi dalam kelompok sebelumnya, bisa terbentuk dalam beberapa kelompok. Tetapi proses ini dapat membuat organisasi lebih baik atau lebih buruk.

6 group properties :

1.Role (Peran)

-Role identity : Tergantung karakteristik individu

-Role Perception :Semakin formal,role semakin teridentifikasi dengan clear.

2.Norma : Standar yang diterima untuk perilaku dalam sebuah kelompok(mengatur baik-buruk,boleh-tidak)

Contoh :  seseorang dianggap salah jika berbeda dari orang lain (tidak memakai seragam waktu di sekolah)

3.Status : Posisi yang didefinisikan secara sosial yang diberikan kepada kelompok.

Contoh : perkumpulan Lamborgini club  memiliki status yang tinggi karena orang-orang kaya di dalamnya.

4.Size (Ukuran organisasi) : Kelompok besar cenderung formal,pola ambil keputusan lambat karena terstruktur.

Contoh : Restoran Boncafe dalam mengambil keputusan di rapatkan dulu oleh manjaer-manajernya,tidak seperti di warung seberang jalan yang langsung mengambil keputusan.

5.Komposisi : Orang dengan ragam usia,Ras,suku biasanya pendekatan lebih rumit.

Contoh : Orang Makassar memiliki karakteristik sedikit keras kepala,sehingga agak sulit untuk melakukan pendekatan karena tidak sesuai dengan suku kita.

6.Kohesif : Soliditas tinggi,Organisasi ukuran kecil (kohesif tinggi)

Contoh :Di perusahaan kecil,orang-orang di dalamnya lebih solid daripada di perusahaan besar,karena di perusahaan besar banyak sekali karyawan-karyawan di dalamnya  sehingga masing-masing individu ingin bersaing untuk menjadi yang terbaik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s